Wednesday, 26 February 2014

hatiku berkata sesuatu

minggu kedua d upsi

ya Allah... sakit itu berdarah semula..perlukah aku pergi ke hospital. kepala berat memikirkan. buntu bercampur sedih. xperlu la. aku cuba bertahan lagi.. tengok muka di cermin, harap2 tanda2 tidak kelihatan pada wajah.. aku sedih cuma aku yang tahu.. air mata sentiasa mengalir.. be strong hasa! memang.. tapi aku tidak selamanya dapat bertahan.. umur da 23 tahun. aku tidak pernah merasai apa itu erti gembira dan bahagia. semua tu x wujud dalam kamus hidup aku.. sabar lah hasa..mungkin bukan di dunia, tapi di akhirat.
kemarin, jumpa dengn lectre, mw minta untk ahli group. sedih teramat, mereka tidak menerima kehadiranku.
teruk sangatkah aku sampai meereka langsung tdak menerima ku. peritnya perjalanan hidupku. ada yang berkata.."ni kan baru minggu kedua, takkan x boleh consider lgsung hasa?" em.. aku diam.. xpalah.. ingt hasa, Allah tetap tahu keadaan hambaNya. aku hanya mampu berdoa agar Allah memberikan yang terdari baik buatku. manusia makhluk ciptaan Allah, x lari dari buat silap. aku pun manusia, aku dah biasa dengan kesedihan, kecewa, peritnya perjalanan hidupku..

lepas menangis, aku akan tertdur keletihan..itulah rutin hidupku..semalam ada 2 sahabat bercerta pasal anak negeri di hadapanku. aku seperti pernah terdengar perbualan seperti ini suatu ketika dahulu. kalau di tanya, aku dah tidak ingat apa2 berkaitan perkra yang dahulu. jujur.. dan aku akan jadi diam.. mungkin orang akan fikir, aku tidak mempedulikan..tidak..tapi aku tidak ingat apa yang berlaku dan pernah berlaku.. mungkin effect ubat. atau memang aku x ingat. aku memandang sessi perbualan itu dengan pandangan kosong. maaf sahabat, aku langsung x ingat!.

seorang pensyarah memanggil aku, beliau mengatakan aku kena juga berubat. dalam hati, ya Allah.. adakah ruang dan cahaya untuk hamba kembali semula seperti dulu?

kadang2 bila aku merasai kegembiraan, itu sangat bermakna buatku.. kerana kegembiraan itu sudah lama aku idamkan. . kadang2 dah putus asa.. tapi cuba bertahan. . mampuka aku bertahan seperti mak yang dah bertahun2 bertahan? biarlah ia menjadi persoalan diriku..

wahai mereka yang bergelar insan, hasa tahu hasa tidak mampu memuaskan hati semua orang.. cuma psikologi jiwa dah makin longgar.. dah hilang motivasi untuk hidup. rasa seperti dibunuh secara halus. seorang sahabat berkata, hasa dah macam mayat hidup.. kenapa hasa? aku tersenyum.. tiada apa2..

dulu.. suatu ketika dahulu,..ada seorang sahabat, yang aku kira baik denganku.. keputusanku keluar kolej ialah untuk menemaninya. dalam mindsetku, dia tidak boleh dibiarkan sorang2.. aku dah pengalaman peritnya hidup macam tu. pada awalnya, keluarga membantah keputusanku, tapi aku katakan pada mereka. x smpai hati biar dia sorang2.. pada awal2 semester.semua berjalan lancar. dan dia berjanji pelbagai janji.aku hanya diam dan tersenyum mengiakan.  namun segalanya berubah apabila sikapnya yang berubah.
aku terkedu dan mulut terkunci..biarlah Allah yang tahu.. Allah Maha Tahu dan Maha Adil atas segalanya. kalau pergi lubang cacing sekalipun Allah tetap tahu apa kita buat. dan Allah ni Maha Mengetahui hati manusia. Allah yang tahu semua berlaku di bumi ni.. siapa kita sebgai hamba kan..
dah..
ketepikan semua tu.. biar Allah yang mengadilinya.. lupakan.. lupakan keperitan itu.
teruskan dengan apa yang ada ni..
cuma yang bermain di fikiranku sekrang, perluka aku berjumpa dr pakar itu. aku takut menerima kenyataan..
ya Allah bantu hamba membuat keputusan..huhuh
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...